Berita Agama

Memberikan informasi tentang ilmu-ilmu keagamaan dan berita agama terbaru

Banner

Archives 2021

Bacaan Doa Setelah Shalat Fardhu Lengkap

Bacaan Doa Setelah Shalat Fardhu Lengkap

Bacaan Doa Setelah Shalat Fardhu Lengkap – Setelah melaksanakan sholat fardhu anda disarankan untuk tidak langsung pergi atau meninggalkan tempat sholat. Sebaiknya setelah anda melaksanakan sholat fardhu bacalah doa dan berdzikir atas nama Allah SWT agar selalu diberikan keselamatan. Selain itu, membaca doa setelah melaksanakan sholat fardu sangat dianjurkan oleh Nabi Muhammad SAW.

Bacaan Doa Setelah Shalat Fardhu Lengkap

Adapun beberapa bacaan doa setelah shalat fardhu yang harus dilakukan, berikut rangkaian bacaan doa yang harus dilakukan:

  1. Membaca Istighfar sebanyak 3 Kali

Setelah anda selesai melaksanakan sholat fardhu maka langkah pertama adalah membaca Istighfar sebanyak 3 kali, berikut bacaannya:

أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِـيْمِ الَّذِيْ لَااِلَهَ اِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ

Astaghfirullah Hal’adzim, Aladzi Laailaha Illahuwal Khayyul Qoyyuumu Wa Atuubu Ilaiih

  1. Membaca Doa

Selesai membaca istighfar sebanyak 3 kali, maka urutan bacaan doa setelah shalat dilanjutkan dengan membaca doa berikut ini:

لَاإِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ

Laa Ilaha Illallah Wakhdahu Laa Syarika Lahu, Lahul Mulku Walahul Khamdu Yukhyiiy Wayumiitu Wahuwa ‘Alaa Kulli Syai’innqodiir

Baca Juga : Pahala Membaca Al-quran di Shalat Subuh

  1. Membaca Doa Perlindungan dari Siksa Neraka sebanyak 3 Kali

Jika sudah maka dilanjutkan dengan membaca doa untuk meminta perlindungan dari siksa api neraka yang dilakukan sebanyak 3 kali, berikut bacaannya:

اَللَّهُمَّ أَجِرْنِـى مِنَ النَّارِ

Allahumma Ajirni Minan-Naar

  1. Membaca Doa, dimaksudkan untuk Memuji Allah SWT

Urutan bacaan doa setelah shalat fardhu berikutnya yaitu membaca doa dengan maksud untuk memuji Allah SWT. Berikut bacaan doanya:

للَّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ، وَمِنْكَ السَّلَامُ، وَإِلَيْكَ يَعُوْدُ السَّلَامُ فَحَيِّنَارَبَّنَا بِالسَّلَامِ وَاَدْخِلْنَا الْـجَنَّةَ دَارَ السَّلَامِ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ يَا ذَاالْـجَلَالِ وَاْلإِكْرَام

Allahumma Angtassalam, Wamingkassalam, Wa Ilayka Ya’uudussalam Fakhayyina Rabbanaa Bissalaam Wa-Adkhilnaljannata Darossalaam Tabarokta Rabbanaa Wata’alayta Yaa Dzaljalaali Wal Ikraam

  1. Membaca Surah Al-Fatihah

Selanjutnya setelah membaca doa yang dimaksudkan untuk memuji Allah SWT yaitu membaca surah Al-Fatihah berikut ini:

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ: بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ ﴿١﴾ الْحَمْدُ لِلَّـهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ﴿٢﴾ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ ﴿٣﴾ مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ ﴿٤﴾إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ ﴿٥﴾ اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ ﴿٦﴾صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ ﴿٧﴾ أمين

A’udzu Billahiminas Syaitho Nirrojiim : Bismillahir rohmanirro’hiim (1) Al’hamdulillahi robbil’aalamiin (2) Arro’hmanirro’him (3) Maliki Yawmiddiin (4) Iyyaka Na’budu Wa Iyyaka Nasta’iin (5) Ihdinash-Shiro Tholmustaqiim (6) Shirotholladziina An’amta ‘Alaihim Ghoiril maghdhuubi ‘Alaihim Wala Dholiin (7) Aamiin.

  1. Membaca Ayat Kursi

Urutan bacaan doa setelah shalat dilanjutkan dengan membaca Ayat Kursi sebagai berikut:

ٱللَّهُ لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلْحَىُّ ٱلْقَيُّومُ ۚ لَا تَأْخُذُهُۥ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ ۚ لَّهُۥ مَا فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَمَا فِى ٱلْأَرْضِ ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشْفَعُ عِندَهُۥٓ إِلَّا بِإِذْنِهِۦ ۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىْءٍ مِّنْ عِلْمِهِۦٓ إِلَّا بِمَا شَآءَ ۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ ۖ وَلَا يَـُٔودُهُۥ حِفْظُهُمَا ۚ وَهُوَ ٱلْعَلِىُّ ٱلْعَظِيمُ

Allāhu lā ilāha illā huw, al-ḥayyul-qayyụm, lā ta`khużuhụ sinatuw wa lā na`ụm, lahụ mā fis-samāwāti wa mā fil-arḍ, man żallażī yasyfa’u ‘indahū illā bi`iżnih, ya’lamu mā baina aidīhim wa mā khalfahum, wa lā yuḥīṭụna bisyai`im min ‘ilmihī illā bimā syā`, wasi’a kursiyyuhus-samāwāti wal-arḍ, wa lā ya`ụduhụ ḥifẓuhumā, wa huwal-‘aliyyul-‘aẓīm.

  1. Membaca Tasbih, Tahmid, Takbir, dan Tahlil masing-masing sebanyak 33 kali

Setelah membaca Ayat Kursi maka urutan bacaan doa setelah shalat dilanjutkan dengan membaca Tasbih, Tahmid, Takbir, dan Tahlil masing-masing sebanyak 33 kali. Berikut bacaan lengkapnya:

Kalimat Tasbih

سُبْحَانَ اللهِ

Subhanallah

Kalimat Tahmid

الْحَمْدُلِلهِ

Alhamdulillah

Kalimat Takbir

اللهُ اَكْبَر

Allahu Akbar

Kalimat Tahlil

لَااِلٰهَ اِلَّا اللهُ

Lailaha Illallah

Baca Juga : Tata Cara Shalat Dhuha Lengkap

  1. Membaca Doa Setelah Sholat

Setelah semua dilakukan maka langkah berikutnya adalah membaca doa setelah sholat berikut ini:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْدًا يُوَافِىْ نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ. يَارَبَّنَالَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ كَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلاَلِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ

Bismillaahirrahmaanirrahiim. Alhamdulillaahi rabbil ‘aalamiin. Hamdayyu-waafii ni’amahuuwayukaafi’u maziidah. Yaa rabbanaa lakalhamdu wa lakasy syukruka-maa yambaghiilijalaaliwajhika wa ‘azhiimisul-thaanik

اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. صَلاَةً تُنْجِيْنَابِهَا مِنْ جَمِيْعِ اْلاَهْوَالِ وَاْلآفَاتِ. وَتَقْضِىْ لَنَابِهَا جَمِيْعَ الْحَاجَاتِ.وَتُطَهِّرُنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّئَاتِ. وَتَرْفَعُنَابِهَا عِنْدَكَ اَعْلَى الدَّرَجَاتِ. وَتُبَلِّغُنَا بِهَا اَقْصَى الْغَيَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِى الْحَيَاةِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ اِنَّهُ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَيَاقَاضِىَ الْحَاجَاتِ

Allaahumma shalliwasallim ’ala sayyidinaa muhammadiw wa ‘ala aali sayyidinaa muhammad shalaatan tun jihnaa bihatsa min jamii’il ahwaali wal aafaat. Wa taqdhii lanaa bihaa jamii’al hajaat. Wa tuthahhirunaa bihaa min jamits sayyi’aat. Wa atarfa ‘unaabihaa ‘indaka ‘aladdarajaat. Wa tuballighunaa bihaa aqshal ghaayaati minjamii’il khairaatifil hayaati wa ba’dal mamaat. Innahu samii’un qariibum mujiibudda’awaat wayaa qaadhiyal hajaat

اَللّٰهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ سَلاَمَةً فِى الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ وَصِحَّةً فِى الْبَدَنِ وَزِيَادَةً فِى الْعِلْمِ وَبَرَكَةً فِى الرِّزْقِ وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ. اَللّٰهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا فِىْ سَكَرَاتِ الْمَوْتِ وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ

Allaahumma innaa nas’aluka salaamatan fiddiini waddun-yaa wa aakhirah. Wa ‘aafiyatan fil jasadi wa shihhatan fil badani wa ziyaadatan fil’ilmi wa barakatan firrizqi wa taubatan qablal maut wa rahmatan ‘indalmaut wa maghfiratan ba’dal maut. Allaahumma hawwin ‘alainaa fii sakaraatil maut wan najaata minannaari wal ‘afwa ‘indal hisaab

اَللّٰهُمَّ اِنَّا نَعُوْذُبِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْبُخْلِ وَالْهَرَمِ وَعَذَابِ الْقَبْر

Allaahumma innaa na ‘uudzubika minal‘ajzi wal kasali wal bukhli wal harami wa ‘adzaabil qabri

اَللّٰهُمَّ اِنَّا نَعُوْذُبِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَيَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لاَيَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لاَتَشْبَعُ وَمِنْ دَعْوَةٍ لاَيُسْتَجَابُ لَهَا

Allahummaa innaa na’uudzubika min’ilmin laa yanfa’u wa min qalbii laa yakhsya’u wa min nafsin laa tasyaba’u wa min da’watin laa yustajaabu lahaa

رَبَّنَااغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَلِمَشَايِخِنَا وَلِمُعَلِّمِيْنَا وَلِمَنْ لَهُ حَقٌّ عَلَيْنَا وَلِمَنْ اَحَبَّ وَاَحْسَنَ اِلَيْنَا وَلِكَافَّةِ الْمُسْلِمِيْنَ اَجْمَعِيْنَ

Rabbanagh firlanaa dzunuubanaa wa liwaalidiinaa walimasyaayikhinaa wa limu’alli-miinaa wa liman lahuu haqqun ‘alainaa wa liman ahabba wa ahsana ilainaa wa likaaffatil mus limiin ajma’iin

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا اِنَّكَ اَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ وَتُبْ عَلَيْنَا اِنَّكَ اَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

Rabbanaa taqabbal minnaa innaka antas samii’ul ’aliim, wa tub’alainaa innaka antat tawwabur rahiim

رَبَّنَا أَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Rabbanaa aatinaa fiduunnyaa hasanah, wa fil aakhirati hasanah, waqinaa ‘adzaa ban naar

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Washallallahu ‘alaa sayyidinaa muhammadin wa’alaa aalihiwa shahbihiiwa sallam, wal hamdu lillaahirabbil ‘aalamiin

Tata Cara Shalat Dhuha Lengkap

Tata Cara Shalat Dhuha Lengkap

Tata Cara Shalat Dhuha Lengkap – Dalam Islam, semua bersifat wajib atau fardhu yang bilamana dilakukan akan mendapat pahala dan jika tidak melakukannya mendapat dosa. Tetapi juga terdapat suatu hal yang bersifat sunnah yang berarti tidak wajib dilakukan. Jika anda melakukannya maka akan mendapatkan pahala sesuai yang dikerjakan dan jika tidak maka tidak akan mendapat dosa.

Salah satu ibadah yang bersifat sunnah adalah Shalat sunnah dhuha yang dikerjakan ketika matahari terbit hingga menjelang shalat dzuhur. Beberapa sumber bahkan menjelaskan jika shalat dhuha lebih baik dilakukan setelah melewati seperempat siang. Dengan kata lain, cara shalat dhuha yang benar adalah dilakukan seperempat kedua dalam sehari yaitu pada pukul sembilan pagi.

Tata Cara Shalat Dhuha Lengkap

Sebelum membahas tata cara shalat dhuha secara lengkap, terdapat beberapa hadits yang menjelaskan keutamaan dari sholat dhuha. Sholat dhuha dilaksanakan sebagai sarana untuk memohon ampunan dosa seperti yang tertuang dari hadits berikut:

“Siapa yang membiasakan (menjaga) sholat dhuha, dosanya akan diampuni meskipun sebanyak buih di lautan.” (HR At-Tirmidzi dan Ibu Majah)

Baca Juga : Panduan Lengkap Dalam Cara Shalat Jenazah

Selain itu sholat dhuha yang dikerjakan termasuk kedalam bagian dari sedekah dan hal tersebut sudah dijelaskan melalui sabda Rasulullah SAW berikut ini:

“Setiap pagi, setiap ruas anggota badan kalian wajib dikeluarkan sedekahnya. Setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, menyuruh kepada kebaikan adalah sedekah, dan melarang berbuat munkar adalah sedekah. Semua itu dapat diganti dengan shalat dhuha dua rakaat.” (HR Muslim)

Jumlah Rakkat Dalam Sholat Dhuha

Dalam tata cara shalat dhuha, sholah sunnah ini dikerjakan seperti pada sholat sunnah lainnya yaitu sebanyak dua rakaat dengan satu salam. Perbedaannya hanya terletak pada niat, waktu, dan bacaan sholat dhuha yang harus dilafadzkan. Walau dikerjakan paling sedikit dua rakaat, para ulama tidak membatasi jumlah rakaat yang harus dilakukan dalam sholat sunnah dhuha.

Beberapa ulama berpendapat jika sholat sunnah dhuha dilakukan maksimal sampai dengan 12 rakaat dan ada juga yang mengatakan bisa lebih banyak sampai batas waktu dhuha berakhir. Nabi Muhammad SAW sendiri pernah melakukan sholat dhuha sebanyak 4 rakaat. Beliau juga pernah melaksanakan cara shalat dhuha sebanyak 8 rakaat dan setiap dua rakaat beliau mengucapkan salam.

Hal tersebut bahkan dijelaskan dalam hadits Rasulullah SAW melalui Ummu Hani’ binti Abi Thalib berikut ini:

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengerjakan sholat dhuha sebanyak 8 rakaat. Pada setiap dua rakaat, beliau mengucap salam.” (HR. Abu Dawud).

Niat Sholat Dhuha dan Tata Caranya

Setelah anda mengetahui jumlah rakaat dalam pelaksanaan sholat dhuha, hal selanjutnya yang harus anda pahami adalah tata cara shalat dhuha dan bacaan niat untuk melakukan sholat sunnah dhuha. Berikut penjelasan lengkapnya:

Niat Sholat Dhuha :

اُصَلِّى سُنَّةَ الضَّحٰى رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ اَدَاءً ِللهِ تَعَالَى

Ushalli Sunnatal Dhuha Rak’ataini Mustaqbilal Qiblati Adaa’an Lillahi Ta’alaa

Artinya: “Aku niat shalat sunnah dhuha dua rakaat menghadap kiblat saat ini karena Allah Ta’ala.”

Tata Cara Sholat Sunnah Dhuha :

Berikutlah panduan lengkap tata cara shalat dhuha yang harus anda lakukan,

Rakaat Pertama;

  1. Membaca Niat Sholat Dhuha
  2. Takbiratul Ihram
  3. Membaca Doa Iftitah (Sunnah)
  4. Membaca Surah Al-Fatihah
  5. Membaca Surah Ad-Dhuha
  6. Rukuk dengan tuma’ninah
  7. Itidal dengan tuma’ninah
  8. Sujud dengan tuma’ninah
  9. Duduk Diantara Dua Sujud dengan tuma’ninah
  10. Sujud Kedua dengan tuma’ninah

    http://www.startuplinks.mx/

Lalu berdiri dan dilanjutkan dengan rakaat kedua,

Rakaat Kedua;

  1. Membaca Surah Al-Fatihah
  2. Membaca Surah As-Syams
  3. Rukuk dengan tuma’ninah
  4. Itidal dengan tuma’ninah
  5. Sujud dengan tuma’ninah
  6. Duduk Diantara Dua Sujud dengan tuma’ninah
  7. Sujud Kedua dengan tuma’ninah
  8. Tasyahud Akhir dengan tuma’ninah
  9. Salam
  10. Membaca Doa Sholat Dhuha

Baca Juga : Fungsi Dari Melaksanakan Shalat Istighosah

Bacaan Doa Setelah Sholat Dhuha

اَللّٰهُمَّ اِنَّ الضُّحَآءَ ضُحَاءُكَ وَالْبَهَاءَ بَهَاءُكَ وَالْجَمَالَ جَمَالُكَ وَالْقُوَّةَ قُوَّتُكَ وَالْقُدْرَةَ قُدْرَتُكَ وَالْعِصْمَةَ عِصْمَتُكَ

Allahumma innad-duhaa’a duhaa’uka wal bahaa’a bahaa’uka wal jamaala jamaaluka wal quwwata quwwatuka wal-qudrota qudratuka wal ‘ismata ‘ismatuka.

Artinya: “Ya Allah, bahwasanya waktu dluha itu waktu dluhaMu, kecantikan ialah kecantikanMu, keindahan itu keindahanMu, kekuatan itu kekuatanMu, kekuasaan itu kekuasaanMu, dan perlindungan itu, perlindunganMu”.

اَللّٰهُمَّ اِنْ كَانَ رِزْقِى فِى السَّمَآءِ فَأَنْزِلْهُ وَاِنْ كَانَ فِى اْلاَرْضِ فَأَخْرِجْهُ وَاِنْ كَانَ مُعَسَّرًا فَيَسِّرْهُ وَاِنْ كَانَ حَرَامًا فَطَهِّرْهُ وَاِنْ كَانَ بَعِيْدًا فَقَرِّبْهُ بِحَقِّ ضُحَاءِكَ وَبَهَاءِكَ وَجَمَالِكَ وَقُوَّتِكَ وَقُدْرَتِكَ آتِنِىْ مَآاَتَيْتَ عِبَادَكَ الصَّالِحِيْنَ

Allaahumma in kaana rizqii fis-samaa’i fa anzilhu, wa in kaana fil ardi fa akhrijhu, wa in kaana mu’assiran fa yassirhu, wa in kaana haraaman fa tahhirhu wa in kaana ba’iidan fa qarribhu bi haqqi duhaa’ika wa bahaa’ika wa jamaalika wa quwwatika wa qudratika, aatinii maa ataita ‘ibaadakash-shalihiin.

Artinya: “Ya Allah, jika rizkiku masih diatas langit, turunkanlah .dan jika ada di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah, jika haram sucikanlah, jika masih jauh dekatkanlah, berkat waktu dluha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanMu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan
kepada hamba-hamba-Mu yang shaleh.”

Fungsi Dari Melaksanakan Shalat Istighosah

Fungsi Dari Melaksanakan Shalat Istighosah

Fungsi Dari Melaksanakan Shalat Istighosah – Sebagai seorang muslim, melakukan ibadah shalat merupakan kewajiban yang paling utama. Salah satu ibadah shalat yang dilakukan oleh seorang muslim adalah Istighosah. Ibadah ini sering dilakukan oleh umat muslim untuk meminta pertolongan. Biasanya pertolongan yang diminta berkaitan dengan sebuah kejadian tertentu, seperti mendapat bencana atau menghadapi ujian.

Shalat Istighosah juga dilakukan seorang muslim apabila memiliki suatu harapan tertentu yang sangat besar. Selain itu, Istighosah berisi do’a permintaan kepada Allah SWT agar dihilangkan atau terlepas dari bala bencana. Untuk lebih memperjelas mengenai sholat istighosah, kami sudah merangkum beberapa penjelasan dan fungsi dalam melaksakan shalat ini serta manfaat yang diterima.

Fungsi Dari Melaksanakan Shalat Istighosah

Pengertian Istighosah

Istighosah memiliki banyak makna dan diartikan sebagai pertolongan, permintaan, atau permohonan. Para ulama juga sepakat jika istighosah dimaksudkan sebagai meminta pertolongan ketika dalam keadaan sukar dan sulit. Penjelasan shalat istighosah ini juga sudah tertuang dalam firman Allah SWT pada QS Al-Baqarah ayat 45 yang berbunyi:

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ

Artinya: “Jadikanlah sabar dan sholat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.” (QS Al-Baqarah: 45)

Baca Juga : Panduan Lengkap Dalam Cara Shalat Jenazah

Beberapa pengertian mengenai istighosah lainnya juga dapat anda ketahui, sepeti yang dimaksudkan dalam munjid fil lughoh wa a’lam adalah mengharapkan pertolongan dan kemenangan. Sedangkan Barmawie Umari berpenjapat jika  istighosah adalah do’a-do’a sufi yang dibaca dengan menghubungkan diri pribadi dan Tuhan yang berisikan kehendak dan permohonan.

Shalat istighosah didalamnya meminta bantuan tokoh-tokoh populer dan memiliki amal saleh yang besar. Selain itu istighosah juga dapat diartikan seperti melakukan do’a yang tidak biasa karena permohonan yang diminta dalam shalat tersebut bukan hal yang biasa. Beberapa penjelasan tersebutlah yang berkaitan dengan arti istighosah pada umumnya.

Macam-Macam Istighosah

Setelah anda memahami beberapa pengertian tentang istighosah, berikut beberapa macam istighosah yang harus diketahui:

  1. Istighosah Kepada Allah SWT

Shalat Istighosah kepada Allah sudah dijelaskan dalam QS Al-Anfal ayat 9 yang berbunyi:

اِذْ تَسْتَغِيْثُوْنَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ اَنِّيْ مُمِدُّكُمْ بِاَلْفٍ مِّنَ الْمَلٰۤىِٕكَةِ مُرْدِفِيْنَ

Artinya: “(Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu, “Sungguh, Aku akan mendatangkan bala bantuan kepadamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut.” (QS Al-Anfal: 9)

Ayat ini menjelaskan peristiwa dimana Nabi Muhammad SAW memohon bantuan kepada Allah SWT. Ketika itu beliau sedang berada di tengah perang badar, di mana kekuatan musuh tiga kali lipat lebih besar daripada pasukan umat muslim. Kemudian Allah SWT mengabulkan permohohan Nabi tersebut dengan memberi bantuan pasukan tambahan berupa pasukan yang terdiri dari seribu malaikat.

Bahkan permohonan Nabi Muhammad SAW kepada Allah SWT dalam meminta pertolongan ini juga dijelaskan dalam QS Al-Ahqaf ayat 17 yang berbunyi:

وَالَّذِيْ قَالَ لِوَالِدَيْهِ اُفٍّ لَّكُمَآ اَتَعِدَانِنِيْٓ اَنْ اُخْرَجَ وَقَدْ خَلَتِ الْقُرُوْنُ مِنْ قَبْلِيْۚ وَهُمَا يَسْتَغِيْثٰنِ اللّٰهَ وَيْلَكَ اٰمِنْ ۖاِنَّ وَعْدَ اللّٰهِ حَقٌّۚ فَيَقُوْلُ مَا هٰذَآ اِلَّآ اَسَاطِيْرُ الْاَوَّلِيْنَ

Artinya: “Dan orang yang berkata kepada kedua orang tuanya, “Ah.” Apakah kamu berdua memperingatkan kepadaku bahwa aku akan dibangkitkan (dari kubur), padahal beberapa umat sebelumku telah berlalu? Lalu kedua orang tuanya itu memohon pertolongan kepada Allah (seraya berkata), “Celaka kamu, berimanlah! Sesungguhnya janji Allah itu benar.” Lalu dia (anak itu) berkata, “Ini hanyalah dongeng orang-orang dahulu.” (QS Al-Ahqaf: 17)

  1. Istighosah Kepada Selain Allah SWT

Selain kepada Allah SWT, shalat istighosah juga dapat dilakukan kepada selain Allah SWT dan hukumnya boleh. Menurut Nahdlatul Ulama, beristighosah kepada selain Allah SWT adalah boleh dengan melihat bahwa makhluk yang dimintai pertolongan adalah sebab. Jadi, walaupun sesungguhnya pertolongan itu datangnya dari Allah SWT dan Allah SWT adalah pemberi pertolongan sesungguhnya.

Namun jika tidak menafikan bahwa Allah SWT menjadikan sebab-sebab yang ada telah dipersiapkan agar terwujud pertolongan tersebut.

Manfaat Istighosah

Melakukan shalat istighosah tentu dilakukan dengan bacaan doa istoghosah termasuk bacaan dzikir didalamnya. Dzikir merupakan salah satu kewajiban umat muslim yang tertuang dalam kitab suci Al-Quran. Dengan begitu, banyak manfaat yang akan anda rasakan baik secara langsung maupun tidak langsung ketika beristighosah.

Baca Juga : Pahala Membaca Al-quran di Shalat Subuh

Berikut beberapa manfaat istighosah yang dijelaskan oleh Syaikh Abdul Wahhab Asy-Sya’rani dalam bukunya Berselimut Cahaya Tuhan:

  1. Mendatangkan Keridhoan Allah SWT
  2. Mengusir Syaitan, menundukann, dan mengenyahkannya
  3. Menghilangkan kesedihan dan kemuraman hati
  4. Mendatangkan kegembiraan dan ketentraman (di dalam) hati
  5. Melapangkan rizki
  6. Menumbuhkan perasaan bahwa dirinya diawasi Allah SWT, sehingga mendorongnya untuk selalu berbuat kebajikan
  7. Takbir, tasbih, tahmid, dan tahlil yang diucapkan hamba saat berdzikir akan mengingatkannya saat dia ditimpa kesulitan
  8. Malaikat akan selalu memintakan ampunan kepada Allah SWT bagi orang-orang yang berdzikir
  9. Orang yang berdzikir (mengingat Allah SWT) senantiasa merasa dengan dengan-Nya dan Allah SWT bersamanya

Panduan Lengkap Dalam Cara Shalat Jenazah

Panduan Lengkap Dalam Cara Shalat Jenazah

Panduan Lengkap Dalam Cara Shalat Jenazah – Dalam hukum Islam, menshalatkan orang yang sudah meninggal hukumnya adalah fardu khifayah atau wajib dilaksanakan. Namun jika ada yang sudah melaksanakannya terlebih dahulu maka kewajiban tersebut luntur. Sholat jenazah wajib dilaksanakan oleh umat muslim karena sebelum jenazah orang yang sudah meninggal dikebumikan harus terlebih dahulu dimandikan dan dishalatkan.

Untuk itu, sebagai muslim harus mengetahui tata cara shalat jenazah yang baik dan benar. Agar jenazah yang dikebumikan nantinya mendapat kebaikan di akhirat. Kami akan memberikan panduan lengkap bagaimana tata cara dan aturan sholat jenazah yang harus dilakukan oleh umat muslim. Karena tata cara shalat ini berbeda dengan shalat fardu pada umumnya.

Panduan Lengkap Dalam Cara Shalat Jenazah

Sholat jenazah berbeda dengan shalat fardu lima waktu yang didahului dengan Adzan dan Iqamah. Tata cara shalat jenazah tidak menggunakan hal tersebut dan terdiri dari empat takbir dan dilakukan secara berdiri. Sholat jenazah juga tidak menggunakan gerakan rukuk, I’tidal, sujud, duduk diantara dua sujud, dan duduk tahiyat awal maupun akhir.

Baca Juga : Pahala Membaca Al-quran di Shalat Subuh

Berikut panduan lengkap sholat jenazah yang harus anda ketahui sebagai umat muslim:

Syarat Shalat Jenazah

Dalam melaksanakan sholat jenazah terdapat beberapa syarat harus anda perhatikan sebagai berikut:

  1. Imam serta makmum wajib membersihkan diri dari hadas dan najis
  2. Imam serta mamkum diwajibkan untuk menutup aurat
  3. Sholat jenazah dilakukan setelah jenazah selesai dimandikan dan ditutup dengan kain kafan

Syarat dalam pelaksanaan tata cara shalat jenazah tersebut sudah dijelaskan dan tercantum dalam hadits berikut ini:

Bahwa ketika Sa’d bin Avu Waqash meninggal, Aisyah berkata, “Masuklah ia ke dalam masjid hingga aku bisa menshalatkannya.” Namun mereka tidak menyetujuinya, maka ia pun berkata, “Demi Allah, sungguh Rasulullah Shalallahu’alaihi wasallam telah menshalatkan jenazah dua orang putra Baidla di dalam masjid, yaitu Suhail dan saudaranya. “Muslim berkata, “Suhail bin Da’d adalah Ibnul Baidla, dan ibunya adalah Baidla”. (HR Muslim)

Rukun Shalat Jenazah

Sebelum melaksanakan tata cara shalat jenazah anda juga perlu memahami beberapa rukun dalam sholat jenazah. Berikut beberapa rukun shalat jenazah yang harus diketahui sebelum melaksanakan shalat jenazah:

  1. Niat
  2. Imam berdiri sejajar dengan kepala jenazah
  3. Terdapat empat kali takbir
  4. Berdiri bagi yang mampu
  5. Dilakukan berdiri tanpa rukuk, sujud, dan duduk
  6. Membaca surat Al-Fatihah
  7. Membaca shalawat Nabi Muhammad SAW sesudah takbir kedua
  8. Mendoakan jenazah sesudah takbir ketiga
  9. Salam dengan posisi berdiri

Tata Cara Sholat Jenazah

Setelah rukun shalat jenazah anda pahami maka berikut tata cara shalat jenazah yang harus anda lakukan secara berurutan:

  1. Takbir Pertama : Membaca Niat dan Surat Al-Fatihah

Dalam melaksanakan shalat jenazah harus diawali dengan niat seperti yang dijelaskan pada rukuh shalat jenazah. Setelah selesai membaca niat maka dilanjutkan dengan membaca takbiratul ihram dan surat Al-fatihan. Niat dalam sholat jenazah memiliki beberapa jenis sesuai dengan jenis kelamin jenazah yang akan dishalatkan.

Berikut niat yang dibaca dalam menshalatkan jenazah:

 

Jenazah laki-laki:

أُصَلِّيْ عَلَى هَذَا الْمَيِّتِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى

Ushalli ‘alâ hâdzal mayyiti fardlan lillâhi ta’âlâ

Artinya: “Aku niat shalat atas jenazah (laki-laki) ini fardhu karena Allah ta’âlâ.”

 

Jenazah Perempuan:

أُصَلِّى عَلَى هَذِهِ الْمَيِّتَةِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى

Ushalli ‘alâ hâdzihil mayyitati fardlan lillâhi ta’âlâ

Artinya: “Aku niat sholat atas jenazah (perempuan) ini fardhu karena Allah ta’ala.”

  1. Takbir Kedua : Membaca Shalawat Nabi

Setelah takbir pertama membaca surat Al-fatihah, cara shalat jenazah dilanjutkan dengan takbir kedua dan membaca shalawat Nabi sebagai berikut:

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ صَلَّيْتَ عَلىَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنـَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ اَللَّهُمَّ باَرِكْ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ باَرَكْتَ عَلىَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنـَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

Allâhumma shalli ‘alâ sayyidinâ Muhammad wa ‘alâ âli sayyidinâ Muhammad, kamâ shallaita ‘alâ sayyidinâ Ibrâhîm wa ‘alâ âli sayyidinâ Ibrâhim, wa bârik ‘alâ sayyidinâ Muhammad, wa ‘alâ âli sayyidinâ Muhammad, kamâ bârakta ‘alâ sayyidina Ibrâhîm wa ‘alâ âli sayyidinâ Ibrâhîm fil ‘âlamîna innaka hamîdun majîd.

  1. Takbir Ketiga : Berdoa Untuk Jenazah

Kemudian dilanjutkan dengan takbir ketiga dan membaca doa untuk jenazah sebagai berikut:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَمِنَ الدَّنَسِ وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ

Allohummaghfirlahu warhamhu wa’aafihi wa’fu ‘anhu wa akrim nuzulahu wawassi’ mudkholahu waghsilhu bil maa-i wats tsalji wal barod. Wa naqqihi minal khothooyaa kamaa naqqoitats tsaubal abyadho minad danas. Wa abdilhu daaron khoiron min daarihi wa ahlan khoiron min ahlihi wa zaujan khoiron min zaujihi wa adkhilhul jannata wa a’idzhu min ‘adzaabin qobri au min ‘adzaabin naar.

Baca Juga : Penjelasan Lengkap Tentang Amal Jariyah Dalam Islam

  1. Takbir Keempat : Membaca Doa Untuk Jenazah dan Keluarga yang Ditinggalkan

Setelah itu dilanjutkan dengan takbir keempat dengan membaca doa untuk jenazah dan keluarga yang ditinggalkan sebagai berikut:

اللَّهُمَّ لاَ تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ وَلاَ تَفْتِنَّا بَعْدَهُ وَ اغْفِرْ لَنَا وَلَهُ

Allohumma laa tahrimnaa ajrohu wa laa taftinnaa ba’dahu waghfirlanaa walahu

Artinya: “Ya Allah janganlah Engkau putuskan kami dari pahalanya dan jangan Engkau berikan fitnah (cobaan) kepada kami setelah meninggalnya.”

  1. Salam

Selanjutnya, setelah anda membaca takbir keempat atau yang terakhir maka ucapkan salam ke kanan dan kiri sebagaimana salam pada shalat fardu lainnya.

Dengan demikian tata cara shalat jenazah selesai dilakukan, semoga informasi ini dapat bermanfaat.

Pahala Membaca Al-Quran di Shalat Subuh

Pahala Membaca Al-Quran di Shalat Subuh

Pahala Membaca Al-Quran di Shalat Subuh – Al-Quran menurut bahasa artinya bacaan atau yang dibaca dan memiliki nama lain yaitu Asy-Shifa yang berarti penyembuh. Menurut istilah, Al-Quran adalah kalam Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. Al-Quran diturunkan melalui malaikat Jibril yang dihimpun dalam mushaf dan merupakan mukjizat bagi Nabi Muhammad SAW.

Sebagai seorang muslim, membaca Al-Quran tentu menjadi salah satu yang sangat dianjurkan. Selain sebagai pedoman hidup, dengan membacanya anda akan merasakan berbagai manfaat serta pahala membaca Al-Quran. Terlebih lagi jika ayat yang anda baca dapat dipahami maksud dan artinya lebih mendalam.

Pahala Membaca Al-Quran di Shalat Subuh

Membaca Al-Quran sangat dianjurkan dilakukan setiap waktu tidak hanya pada saat tertentu saja. Namun waktu yang tepat dan paling baik untuk membaca Al-Quran adalah pada waktu subuh atau sebelum matahari terbit. Hal tersebut sebagaimana telah dijelaskan oleh Aidh Aidh Al-Qarni dalam kitabnya yang berjudul Durus al-Syaikh Aidh al-Qarni.

Baca Juga : Manfaat Pahala Jika Kita Wakaf Al-Quran

Penjelasan Membaca Al-Quran di Waktu Subuh

Selain mendapat pahala membaca Al-Quran, Nabi Muhammad SAW mengatakan bahwa shalat subuh adalah salah satu shalat yang disaksikan para malaikat malam dan para malaikat siang. Hal tersebut juga tertuang dalam sabda beliau sebagai berikut:

وتَجْتَمِعُ مَلائِكَةُ اللَّيْلِ ومَلائِكَةُ النَّهارِ في صَلاةِ الفَجْرِ

”Dan para malaikat malam dan para malaikat siang akan berkumpul dalam shalat subuh”. (HR Bukhari dari jalur Abu Hurairah RA)

Karena hal tersebut, Nabi Muhammad SAW sangat berharap agar umatnya memperpanjang bacaan Al-Quran dalam setiap shalat subuhnya. Dengan begitu bacaan Al-Quran yang dilakukan tersebut dapat disaksikan oleh para malaikat. Penjelasan ini juga sudah tertuang dalam fisman Allah SWT pada QS Al-Isra ayat 78 yang berbunyi sebagai berikut:

أَقِمِ الصَّلَاةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ إِلَىٰ غَسَقِ اللَّيْلِ وَقُرْآنَ الْفَجْرِ ۖ إِنَّ قُرْآنَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا

”Laksanakanlah shalat sejak matahari tergelincir sampai gelapnya malam dan (laksanakan pula shalat) subuh. Sungguh, shalat subuh itu disaksikan (oleh malaikat)”. (QS Al-Isra 78)

Keutamaan Membaca Al-Quran

Dari beberapa sabda dan firman tersebut tentu pahala membaca Al-Quran pada waktu subuh sangat baik. Selain itu terdapat banyak keutamaan dalam membaca Al-Quran di waktu pagi hari atau saat Subuh. Kami akan menjelaskan beberapa keutamaan dalam membaca Al-Quran yang dilakukan pada saat pagi hari atau subuh.

Berikut 5 keutamaan dalam membaca Al-Quran diwaktu pagi hari:

  1. Mendapatkan Pahala Pada Setiap Huruf Yang Dibaca

Pahala Membaca Al-Quran tidak hanya didapat bagi mereka yang membacanya dengan lancar. Pembaca Al-Quran akan tetap mendapatkan pahala baik bacaannya lancar maupun terbata-bata. Sebagaimana telah tertuang dalam sebuah hadist berikut ini:

“Siapa saja membaca satu huruf dari kitab Allah (Al-Quran), maka baginya mendapatkan satu kebaikan. Dan satu kebaikan itu dibalas dengan sepuluh kali lipatnya”. (HR At-Tirmidzi)

  1. Memberi Syafaat Pada Hari Kiamat

Selain memberi pahala membaca Al-Quran, mukjizat Nabi Muhammad SAW ini akan menjadi teman setia didalam kubur hingga hari kiamat dan semua makhluk dibangkitkan. Maka sangat penting dalam membaca Al-Quran sangat dianjurkan seperti sabda Rasulullah SAW berikut:

“Bacalah Al-Quran, karena ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafa’at kepada para ahlinya.” (HR Muslim)

  1. Tidak Akan Merugi Jika Dilakukan

Membaca Al-Quran juga tidak akan merugikan bagi para pelakunya, bahkan untuk para pedagang hal tersebut sangat menguntungkan. Terdapat banyak ayat yang menjelaskan bagaimana menjadi pedagang yang jujur dan diberkahi oleh Allah SWT. Sebagaimana yang tertuang dalam firman Allah SWT pada QS Al-Fathir ayat 29-30 berikut ini:

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah (Al-Quran) dan melaksanakan shalat dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami anugerahkan kepadanya dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perdagangan yang tidak akan merugi, agar Allah menyempurnakan pahalanya kepada mereka dan menambah karunia-Nya. Sungguh Allah Maha Pengampun lagi Maha Pensyukur.” (QS Al-Fathir 29-30)

Baca Juga : Ini Penjelasan Tentang Sholat Jumat Bagi Wanita

  1. Mendapatkan Kebaikan Yang Lebih Baik Daripada Dunia

Satu lagi pahala membaca Al-Quran yang dapat dirasakan adalah mendapatkan kebaikan yang melebihi kebaikan didunia. Seperti pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada dua orang sahabat nabi yang pergi ke lembah Buth-han atau lembag Aqiq dan mendapatkan dua ekor unta. Nabi Muhammad SAW pun bersabda:

“Tidakkah salah satu diantara kalian pergi ke masjid kemudian memperlajari atau membaca dua ayat dari Kitabullah sebab hal itu lebih baik baginya daripada mendapatkan dua unta, tiga ayat lebih baik daripada tiga unta, empat ayat lebih baik daripada empat unta, dan sekian jumlah ayat maka itu lebih baik daripada sekian jumlah unta”. (HR Muslim dan Ibnu Hibban)

  1. Memperkuat Daya Ingat

Pahala Membaca Al-Quran yang dapat anda rasakan adalah dapat memperkuat daya ingat. Waktu pagi atau subuh merupakan yang tepat untuk membaca Al-Quran karena pada pagi hari daya ingat lebih kuat. Selain mudah mengingat semua ilmu yang dipelajari, dengan membaca Al-Quran di pagi hari akan lebih tenang.

error: Content is protected !!