Berita Agama

Memberikan informasi tentang ilmu-ilmu keagamaan dan berita agama terbaru

Banner

Cara Pemakaman Menurut Beberapa Agama Yang Ada Di Indonesia

Cara Pemakaman Menurut Beberapa Agama Yang Ada Di Indonesia

Cara Pemakaman Menurut Beberapa Agama Yang Ada Di Indonesia – Ritual pemakaman dari masing – masing agama pastikan akan berbeda – beda. Secara historis tujuan dari sebagian besar pemakaman keagamaan adalah untuk membantu orang yang meninggal dalam perjalanan mereka ke kehidupan berikutnya, dan ini tetap menjadi faktor penting bagi banyak orang.

Dalam waktu yang baru – baru ini, dan dalam pemakaman yang lebih sekuler, penekanan telah bergeser ke arah memberikan kenyamanan dan dukungan bagi yang berduka. Ini juga cenderung benar dalam pemakaman Kristen, dan khususnya Protestan.

Selama beberapa dekade terakhir telah terjadi pergeseran dari pemakaman Kristen ke perayaan pemakaman humanis atau sipil, khususnya di Inggris. Inggris memiliki, dibandingkan dengan kebanyakan negara lain, sangat sedikit pembatasan mengenai apa yang dapat dilakukan dengan sisa-sisa kremasi manusia.

BUDDHA

Tidak ada upacara kematian atau pemakaman yang di sepakati secara universal yang di tentukan dalam agama Buddha, dan umat Buddha sering mengikuti tradisi umum di negara tempat mereka tinggal. Khususnya bagi orang Inggris yang pindah agama ke agama Buddha (bukan umat Buddha Inggris dari keluarga imigran), pemakaman kemungkinan besar akan di lakukan di bentuk kremasi di krematorium setempat.

Salah satu bentuk ritual kematian Buddhis yang paling terkenal (atau terkenal) adalah Pemakaman Langit Tibet (atau Penghamburan Burung). Almarhum di intai di gunung untuk di makan oleh burung nasar dan pemulung lainnya.

Jika burung nasar cepat datang, ini dapat di anggap sebagai indikasi bahwa orang tersebut telah maju secara spiritual dan akan memiliki jalan yang mudah. Menggunakan tubuh sendiri untuk memberi makan satwa liar juga di pandang sebagai tindakan dana besar (amal) yang menunjukkan nilai-nilai Buddhis metta (cinta kasih) dan karuna (belas kasih). Ini juga akan membantu orang tersebut dalam mencapai nibbana.

Umat ​​Buddha Tibet juga dapat membacakan Bardo Thodol (kadang-kadang di sebut sebagai Buku Orang Mati Tibet) kepada orang yang sekarat, dan untuk jangka waktu setelah kematian. Ini adalah seperangkat ajaran yang di rancang untuk membantu orang mati menerima dan beradaptasi dengan kematian mereka dan untuk berhasil menegosiasikan Bardo; keadaan antara kematian dan mencapai nibbana atau terlahir kembali.

Umat ​​Buddha juga dapat mempraktekkan kremasi, penguburan air atau penguburan tergantung pada adat setempat.

KRISTEN

Praktek sangat bervariasi antara denominasi Kristen yang berbeda dan di seluruh dunia.

Dalam beberapa tradisi Ortodoks, kebaktian di adakan 8 hari, 30 hari, dan satu tahun setelah kematian

Gereja-gereja Protestan cenderung untuk menekankan perbedaan antara tubuh dan jiwa dan asumsi sering bahwa jiwa akan melanjutkan ke surga sementara tubuh tidak penting dan dapat di buang secara permanen (misalnya melalui kremasi).

Katolik Roma dan Gereja Ortodoks masih sangat mendukung penguburan daripada kremasi karena kepercayaan kebangkitan fisik tubuh.

Gereja Katolik Roma telah mengizinkan kremasi sejak tahun 1963 selama hal itu tidak mencerminkan kurangnya iman dalam kebangkitan tubuh. Untuk alasan ini, pada tahun 2016, Vatikan melarang penyebaran jenazah yang di kremasi atau menyimpannya di tempat yang tidak suci.

Ada penurunan yang signifikan dalam pemakaman gereja di Inggris, dengan mayoritas pemakaman keagamaan di adakan seluruhnya di krematorium.

Pemakaman Katolik Roma dan Ortodoks cenderung berfokus kuat pada ritual dan formula liturgi dan mungkin tidak mencakup pidato, atau banyak fokus pada kehidupan atau karakter almarhum (ini umumnya di serahkan kepada peringatan atau pertemuan setelah pemakaman). Hal ini karena tujuan utama dari pemakaman sering di lihat sebagai syafaat atas nama orang yang telah meninggal untuk memudahkan perjalanan mereka ke surga.

Semua gereja Kristen mengajarkan bahwa setelah kematian seseorang tunduk pada penghakiman meskipun penekanan yang jauh lebih sedikit di berikan pada neraka dalam beberapa dekade terakhir. Gereja Katolik Roma masih mengajarkan bahwa orang mati dapat menjalani masa penyucian di Api Penyucian dan ini dapat di persingkat dengan doa-doa orang hidup.

Beberapa gereja evangelis secara tradisional menggunakan pemakaman sebagai kesempatan untuk berkhotbah tentang kepercayaan mereka tentang apa yang terjadi setelah kematian untuk kepentingan mereka yang hadir yang bukan orang percaya.

ISLAM

Islam mengajarkan bahwa tubuh berada di peti mati sampai hari kiamat. Ini adalah periode pencobaan di mana para malaikat akan menanyai orang tersebut tentang keyakinan dan praktik mereka. Peti mati akan tampak seperti surga bagi orang benar sedangkan bagi orang yang tidak benar itu akan menjadi siksaan. Pada Hari Penghakiman terompet akan di tiup dan orang mati akan di bangkitkan untuk menghadapi penghakiman terakhir.

Jika memungkinkan, orang yang sekarat akan mengulangi Syahadat atau pernyataan iman sebagai ucapan terakhir mereka.

Karena Muslim percaya pada kebangkitan fisik, kremasi tidak di anjurkan. Pemakaman harus di lakukan secepat mungkin setelah kematian dan sebaiknya dalam waktu 24 jam. Bila penyebab kematian tidak pasti, hal ini dapat, dan harus ditentukan sebelum penguburan.

Orang yang telah meninggal di mandikan secepat mungkin setelah kematian dan di bungkus dengan kain kafan putih sederhana. Untuk pria, hingga tiga potong kain dapat di gunakan untuk tujuan ini, untuk wanita, lima. Di banyak negara, peti mati tidak di gunakan, tetapi di Inggris, di mana hal ini sering dilarang, peti mati di izinkan.

Tubuh di posisikan menghadap ke arah Mekah. Kuburan dapat di tinggikan sehingga orang tidak berjalan di atasnya secara tidak sengaja tetapi tampilan kekayaan atau status yang mencolok (misalnya, melalui batu nisan yang rumit) tidak di anjurkan.

Di beberapa negara Islam, wanita di larang menghadiri pemakaman karena perkabungan mereka mungkin berlebihan.

HINDU

Umat ​​Hindu percaya bahwa atman atau ‘diri’ orang yang telah meninggal akan bereinkarnasi, atau akan mencapai moksha. Dalam tradisi Hindu yang berbeda, moksha dapat di artikan sebagai menjadi satu dengan yang tertinggi (Brahman); atau sebagai dengan Tuhan pribadi.

Ritual pemakaman di dasarkan pada Veda, seperangkat kitab suci https://thewoof.ca/, yang lapisan tertuanya (Samhita) berhubungan dengan pelaksanaan ritual yang benar.

Sebagian besar umat Hindu di kremasi. Dalam ritual Veda, api (sering di lihat sebagai dewa api, Agni) adalah sarana untuk memindahkan benda-benda dari alam fana ke alam dewa dan ini juga berlaku untuk tubuh manusia.

Pengecualian untuk aturan ini adalah anak-anak yang sangat kecil dan Sanyasi (pelepas keduniawian) yang di anggap tidak memerlukan pemurnian dalam api. Beberapa umat Hindu percaya bahwa mati di Varanasi, atau di kremasi di sana, memastikan akses instan ke moksha.

Di Inggris, sebagian besar umat Hindu menggunakan krematorium lokal. Akan tetapi, tradisi menyatakan bahwa putra tertua dari almarhum harus menjadi orang terakhir yang menyentuh peti mati sehingga umat Hindu dapat meminta untuk di izinkan menagih kremator. Sejumlah kecil krematorium di Inggris mengakomodasi hal ini dengan memiliki area di sekitar bagian depan kremator yang di rancang untuk akses publik.

Beberapa umat Hindu (dan Sikh) melobi agar kremasi terbuka di atas tumpukan kayu pemakaman di legalkan sepenuhnya di Inggris. Status hukum kremasi terbuka di Inggris ambigu dan bermasalah.

Idealnya, jenazah yang di kremasi harus di tempatkan di sungai Gangga di India, meskipun karena semua sungai pada akhirnya terhubung, sungai atau laut apa pun dapat di terima.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!